Jangan Bertanya Pada Manusia



Selama manusia hidup pasti punya masalah, dan selama hidup juga manusia gak bisa sendirian. Right?
Ada yang lebih milih buat nyimpen masalahnya sendiri, dan gua lebih milih buat nyari orang yang tepat buat cerita. Kalo dulu sih gua gak pernah pusing, meskipun gua bukan tipikal orang yang nurut kalo di kasih tau, tapi seenggaknya dulu gua punya nyokap yang mau dengerin dan mau ngasih tau gua harus ngelakuin apa.

Gak jarang juga dulu gua ribut sama nyokap karena beda pendapat, gua bilang bagus nyokap bilang nggak, yaa... nyokap gua emang bener emang dasar gua aja yang degil. Dan sekarang nyokap satu-satunya orang yang tau semua cerita dan rahasia gua udah gak ada. Gua sempet nutup diri juga selama itu, gua jadi males mau ngobrol sama orang.

Tapi akhir-akhir ini gua jadi demen celoteh lagi, gua ketemu sama orang yang mau dengerin cerita aneh gua selain nyokap gua, gua seneng aja cerita sama dia meskpipun dia kadang juga suka kesel karena cerita gua gak jelas. Ya gimana, gua ngerasa gak bisa seleluasa kaya gua cerita sama nyokap, apa lagi sekarang dengan hubungan yang rumit ini, gua makin merasa sulit buat cerita sama dia, hahahaha

Lalu, kenapa judulnya "Jangan Bertanya Pada Manusia"? Karena gini, ketika kita punya masalah, terus kita cerita sama orang lain, belum tentu jawaban mereka bisa pas di hati, belum tentu jawaban mereka benar, ada yang akhirnya memberi semangat dan selebihnya ada yang akhirnya menjatuhkan secara tidak langsung. Jawaban manusia terkadang hanya buat kita semakin pusing karena bertambahnya pikiran di otak.

Misalkan lu suka sama orang, terus lu tanya sama orang yang mungkin tepat, responnya biasanya langsung kasih semangat, tapi kalo ketemu sama orang yang kurang tepat biasanya jawaban mereka, udah lah kaya gak ada orang lain aja. Bener gak? Karena selama ini, gua yang kadang suka bego dan nanya pendapat orang berakhir dengan mengenaskan, jadi nambah pusing sendiri.

Boleh banget lho dengerin masukan orang lain, bukan gak boleh, asal masukannya bener ya kenapa gak?
Dan disini gua jadi sadar kenapa dia lebih suka nyimpen masalah dia sendiri, karena selain pusing dengerin ceramah orang, solusi yang mereka kasih juga kadang suka gak bener dan nambahin beban pikiran.
Jadi gimana kalo lagi pusing? Ya minta solusi sama jawabannya sama Tuhan, buat lu yang percaya sama Tuhan, cuma Tuhan solusi satu-satunya yang bisa bantu lu.

Ketemu dia, sedikit banyak gua belajar bahwa banyak hal yang gak perlu kita ceritain sama orang lain, karena belum tentu orang yang denger cerita kita itu seneng, dan belum tentu juga orang yang kita tanyain itu bisa ngasih solusi yang bener. Percaya aja sama pilihan lu, jalanin sesuai dengan pilihan hati lu. Percaya diri aja, selama lu punya Tuhan, Tuhan yang bakal jagain lu, ya gak? Kaya orang bener ya gua nulis beginian, optimis mode on nih..


Note :
Thanks to You...
Meskipun selama ini lu gak tau, gua sih berharap lu gak tau, tapi mungkin Tuhan punya rencana berbeda yes buat kita... Dan gua jelas banget ngeliat kalo jalan yang gua pilih ini gak semulus paha miyabi wkwkwk...
Tapi setidaknya, terima kasih karena udah mengijinkan gua buat mampir di teras depan hati lu, semoga aja next time gua bisa masuk yaa hahahahaha apaan sih...

Cerita Akhir Tahun 2017




Tulisan kali ini agak sedikit gak formal, seperti celotehan gua lainnya, cuma mungkin bahasanya sedikit jaman now lah ya biar lebih enak. Jadi, ini gua tulis di malem pergantian tahun ke 2018. Karena gua gak kemana-mana jadi ya gua nulis aja deh, bukan berarti gua jenuh juga sebenernya gua ngantuk tapi belom bisa tidur.

Tahun lalu, 5 November 2016 gua kehilangan sosok nyokap di hidup gua, Tuhan ngambil nyokap gua karena nyokap gua kontrak di dunia udah kelar. So, selama setahun ini gua abisin hari-hari kaya orang gila, lebih tepat kalo di sebut gua depresi, ampir tiap malem gua nangis sejadi-jadinya. Padahal kalo ketemu orang ya gua biasa aja, tetep ketawa-ketawa becanda dan ngelakuin hal konyol yang biasa gua lakuin. Sampe ibu-ibu paud bilang gua enak masih kecil, pemikirannya masih muda jadi kaya gak ada beban.

Padahal mereka gak tau apa yang gua rasain dan apa yang gua lakuin buat nutupin rasa frustasi gua.
Kalo ada matahari sebisa mungkin gua berlaku selayaknya manusia normal lah, gak pernah nunjukin ekspresi sedih, kalo lagi gak mood ya diem di rumah aja. Bukan munafik tapi emang gua begini, sama siapa aja ya begini berusaha jadi orang yang menyenangkan karena masa muda dulu gua bukan orang yang ramah.

Gua gak bener-bener sendiri dirumah, ada felin yang nemenin. Tapi percayalah, anak balita bukan pilihan tepat buat jadi temen dikala frustasi melanda. Kadang kebagi-bagi marahnya antara kenakalan felin sama rasa frustasi gua, dan buat yang punya anak kecil dirumahnya pasti paham gimana kelakuan balita yang lagi aktif-aktifnya. Jadi gua ngerasa kaya punya depresi yang bertumpuk, disamping ngurusin balita sendirian sama kesendirian itu sendiri.

Satu tahun berlalu, Tuhan mempertemukan gua sama orang yang sebenernya gua sama sekali gak pernah kepikiran buat bisa jalan sama dia dalam bentuk hubungan apapun. Tapi siapa yang tau rencana Tuhan, kan? Akhirnya fokus gua akhir-akhir ini teralihkan, yang tadinya frustasi masih mengenang kejadian tahun lalu, jadi mikirin apa yang lagi Tuhan rencanain buat gua.

Gua amat sangat bersyukur sama Tuhan dengan segala kebaikannya selama ini, karena gua yakin meskipun itu menyakitkan tapi itulah memang yang terbaik. Gua bukan orang yang taat agama, tapi gua tetep punya keyakinan sama Tuhan, kalo di omongin kasarnya kaya "setidaknya meski melakukan keburukan dan kebaikan tetap harus bisa mengimbangi".

Dan diakhir tahun ini gua dikasih temen buat nemenin hari-hari gua, status? anggaplah kami teman tapi lebih dari itu, pacar? bukan juga tapi kami punya perasaan yang sedikit istimewa. Gua gak tau kalo dia, tapi gua lebih berat dalam segi perasaan, Bukan karena gua terlalu lama sendiri, bukan. Kalo bukan dia gua masih sanggup buat sendirian bertahun-tahun lagi, tapi karena dia akhirnya gua kalah.

Mirip kisahnya Harley yang jatuh cinta sama Joker, yang bisa ngelakuin hal apa aja buat dapetin Joker, Dan gua lagi di posisi Harley, gambaran yang tepat ya kira-kira kisahnya mereka , gua lagi ngalamin hal tolol itu. Berharap akhirnya dia bisa nerima gua dengan segala kegilaan gua dan bisa melakukan apa yang akhirnya Joker lakuin buat Harley.

Sedikit menyinggung prinsip gua, seperti otak sama hati gua lagi perang mana yang kuat, pikiran gua yang realistis dan sehat atau perasaan gua yang diluar nalar dan sakit. Banyak rencana Tuhan yang masih gua gak ngerti dan masih bikin gua penasaran, "KENAPA?" atau pertanyan lain seperti kok bisa? masa sih? mungkinkah? sulit dipercaya dan sulit diterima.

Gua hidup dirumah cuma bertiga, gua, felin sama nyokap. Gua sama sekali gak kepikiran buat punya pasangan lagi tadinya, fokus gua cuma nyari duit buat masa depan gua, nyokap sama felin. Tapi Tuhan tetiba ngambil nyokap gua dan buat gua kaya layangan putus, dulu sebelum ada felin gua pernah punya pikiran kalo nyokap di ambil Tuhan gua mau ikut aja, tapi ternyata Tuhan ngasih gua felin. Dan di saat gua mutusin buat jalanin hidup sesuai mau gua, Tuhan ngambil nyokap gua dan lagi-lagi gua dihadapin sama persoalan pasangan lagi.

Selama ini gua bertahan dan gak ada seorang pun yang bisa nutup lubang di hati gua, gua bebas tanpa beban, gua bebas gak mikirin anak orang, gua bebas dari perasaan-perasaan yang gua anggep konyol. Tapi kenapa lagi-lagi Tuhan uji gua dengan dia? Dia yang sulit dijelaskan, sangat sulit dijelaskan.
Orang yang bahkan sama sekali gak pernah gua pikirin, orang yang mustahil bisa gua kenal.

Yaudah, itu kisah gua disepanjang tahun 2017 ini cuma sebagian kecil unek-unek ke-de-pre-si-an gua, mohon maaf jika ada kata-kata yang salah dan menyinggung pembaca..

"akhir tahun ke 2 yang dilalui tanpa nyokap, perihnya udah ilang, tapi lukanya belom sembuh.
sudah terbiasa sendiri, tapi mulai di kasih Tuhan orang buat nemenin..
berharap Tuhan bisa lebih baik di kemudian hari..."

Sekian



Happy New Year 2018




Hanabi

Second Letter 10. Jawaban Biyan



10. Jawaban Biyan


Aku tidak pernah membayangkan akan mengatakan semua hal ini pada Biyan, selama ini aku sudah terbiasa hidup dalam mimpiku saja. Bahkan aku sampai belajar bagaimana mengendalikan mimpiku sendiri agar bisa bertemu dengan Biyan. Terdengar sangat konyol, tapi itulah aku yang menjalani hidupku dengan banyak mimpi juga ilusi yang kuciptakan sendiri. Sayangnya, terkadang apa yang kumimpikan tidak sesuai dengan apa yang aku harapkan.

Pagi itu aku berusaha keras untuk bisa memimpikan Biyan, dan aku benar melihatnya, melihat Biyan yang berciuman dengan wanita lain. Tapi menyadari kehadiranku, Biyan menghampiriku dan mengusap kepalaku sambil tersenyum dan berkata, "cuma lu kok". What??? Apa maksud mimpi itu? Aku langsung terbangun dari tidurku dan mengusap-usap wajah dengan kesal.

Setelahnya, aku menanyakan hal yang lucu pada Biyan tentang statusnya yang selama ini terlihat sendiri. Biyan mengakuinya bahwa dia sempat berhubungan dengan wanita lain tapi baru saja hubungan mereka berakhir. Mendengarnya cukup membuat perasaanku sedikit aneh, bahkan setelahnya Biyan sepeti menggodaku dengan bertanya apa perlu dia mengucapkan ulang tahun pada temanku yang menjadi mantannya. Ya tentu saja aku berusaha untuk menjawab sebijak mungkin, tidak mungkin saat itu aku katakan bahwa cukup lihat aku saja.

Sampai akhirnya hari dimana aku mengatakan semuanya tapi lagi-lagi dengan bodoh dan tidak percaya diri aku melakukan hal yang menyakiti diriku sendiri. Aku katakan pada Biyan bahwa biarkan aku seperti ini, cukup aku saja yang seperti ini karena aku takut kehilangan dirinya, aku takut membebaninya, karena apa yang terjadi sampai saat ini bukan perjalanan yang singkat, sampai akhirnya Biyan tahu keberadaanku. Aku bukan pilihan tepat untuknya, aku benar jadi sangat menginginkannya tapi aku yang bodoh ini memberikan pilihan untuknya, jika dia menemukan orang lain yang lebih baik aku merelakannya.

Aku sama sekali tidak menduga jawaban Biyan, bahwa dia senang mendengar pengakuanku, bahwa selama ini dia menyadari bahwa aku menyukainya, bahwa selama ini hal-hal yang kecil ku lakukan sebagai "Kode Keras" tersampaikan padanya, dan Biyan bilang bahwa dia menyukainya dan menikmatinya. Bahkan saat pertama kali kami bertemu dia juga menyadarinya bahwa aku menyukainya. Jujur saja aku benar-benar merasa seperti orang bodoh, ternyata selama ini aku sudah sangat memalukan.

Biyan memang bukan orang yang mudah membicarakan perasaanya, sulit bagiku mengartikan apa yang sebenarnya sedang Biyan coba lakukan, mendengar pengakuanku bahkan dia mengatakan "Gua bahagia, dan kalo lu sekarang di depan gua, pasti gua meluk lu." Dan kata-kata lain yang tidak pernah aku duga keluar dari bibir Biyan adalah "Gua akan berusaha melakukan yang terbaik buat lu." Apa maksudnya Biyan menerima perasaanku? Ini lebih dari mimpi yang selama ini aku bayangkan. Biyan nyaman denganku?

Aku sama sekali masih belum mempercayainya. Bahagia sudah pasti, tapi rasa khawatir juga sangat menggangguku. Sampai kapan akan seperti ini? Setelah semua pengakuanku, Biyan menggodaku dengan bertanya "Tanggal berapa ya ini?" seolah-olah ini adalah hari dimana aku memintanya menjadi kekasihku.
Ini bukan hal yang mudah dan ternyata setelah mengungkapkan semuanya menjadi lebih berat untukku.

Sampai kapan aku bisa membuatnya nyaman denganku? Ini semua masih permulaan, ini semua masih tahap dimana kami harus mengenal satu sama lain, sekarang bukan hanya aku yang ingin mengenalnya tapi Biyan juga memutuskan untuk mengenalku. "Sekarang, apa yang mau lu bilang bisa langsung lu bilang sama gua. Apa yang lu suka, apa yang lu gak suka sama gua, lu bisa langsung bilang, gak perlu lagi ditutupin." Kata-kata Biyan meyakinkan aku untuk tetap melanjutkan perasaan ini.


to be continue...


Writer : Hanabi Dewi

Second Letter 9. Pertemuan dan Pengakuan



9. Pertemuan dan Pengakuan


Beberapa hari sebelumnya, Biyan datang kerumahku untuk yang pertama kali. Aku sempat ragu untuk menemuinya, aku sangat tidak percaya diri bertemu dengan Biyan. Tapi Biyan meyakinkanku, dia bilang mau sampai kapan kami tidak bertemu? Bukankah menjadi teman itu setidaknya pernah bertemu. Jadi, aku mengizinkan Biyan berkunjung.

Saat itu Biyan datang malam hari bersama dengan temannya, aku tidak tahu harus bersikap bagaimana bertemu dengan Biyan secara langsung seperti itu. Ya benar aku memang pernah bertemu dengannya, tapi itu situasi yang berbeda, secara harafiah bisa disebut dengan aku yang melihatnya karena Biyan tidak tahu.

Mungkin Biyan tahu kalau saat aku bertemu dengannya malam itu aku sedikit salah tingkah, terserah apa tanggapannya tapi aku sudah berusaha bersikap sesantai mungkin. Canggung sekali, dan bersyukur dia mengajak temannya jadi aku tidak terlalu terlihat bodoh. Kami hanya ngobrol-ngobrol dan main game bareng, mirip kelakuan anak SMP yang sedang jatuh cinta.

Siapa peduli dengan itu semua, aku benar-benar gugup dan menikmati saat itu. Sesekali kami bicara dan bertatapan mata, aku berusaha untuk tidak terlalu lama menatap matanya, refleks mungkin karena aku takut terlihat bodoh atau karena sebenarnya aku takut terlalu lama menatap matanya. Tak lama Biyan disini, hanya beberapa saat. Dan ketika Biyan pulang, aku merasa lega juga bahagia perasaan yang sulit diungkapkan dengan kata-kata.

Seperti biasanya, aku dan Biyan mulai bercerita pengalaman pertemuan pertama kami itu di chat. Aku sangat malu tapi masih bisa mengendalikan emosi yang berkecamuk di dada. Masih seperti biasanya, terlihat seperti teman yang menyenangkan. Sampai beberapa hari setelah pertemuan kami Biyan mendesakku untuk jujur tentang sesuatu yang mungkin sebaiknya kubiarkan tersimpan.

Aku sering bilang pada Biyan sebelumnya, ketika kita tidak menyukai seseorang alangkah baiknya jangan bersikap berlebihan karena akan membuat orang itu salah paham, tapi Biyan tidak memperdulikan ucapanku, dia masih saja seperti itu. Aku paham, mungkin Biyan hanya merasa kasihan padaku karena saat ini aku hanya sendirian, dan bagiku itu tidak masalah asalkan Biyan tidak menjauhiku, pikirku saat itu.

Aku tidak benar-benar tahu apa yang dipikirkan Biyan, apalagi tentang perasaannya. Bahkan saat aku menceritakan hubunganku dengan Erik waktu itu, Biyan mengirimiku lagu milik Sandy yang berjudul "Cemburu", saat aku tanya apa maksudnya dia hanya bilang bahwa dia sedang suka mendengarkan lagu itu, sampai aku katakan bahwa ini bukan momen yang tepat mengirimi lagu seperti itu, dan Biyan hanya diam.

Apa benar aku harus mengatakan hal memalukan ini? Desakkannya untuk aku menceritakan segalanya dari awal, aku harus jujur dan jangan berbohong membuatku kehilangan akal dan menceritakan segalanya. Segalanya dari awal aku tahu tentang keberadaan Biyan. Akhirnya aku mengeluarkan semua yang tersimpan di dalam hati selama ini.

Saat aku bertanya, "Apa harus gua jujur kalau gua suka sama mantan kawan gua sendiri Biy?" Biyan terdiam sebentar dan balik bertanya, "Apa maksudnya?" Aku menjelaskan tanpa ragu semuanya, dari awal sampai akhir. Bagaimana selama ini aku mengenalnya dengan caraku sendiri dan bagaimana Biyan yang akhirnya memulai sesuatu yang bahkan dia sendiri tidak menyadarinya. Beban ini terlepas, aku tidak peduli lagi bagaimana reaksinya nanti, aku hanya menumpahkan semuanya, semua yang sudah ku pendam sangat lama.

Beberapa hal yang sebenarnya Biyan juga sudah mengetahuinya, meskipun saat itu Biyan masih menerka-nerka tapi kali ini aku mengakuinya, ya selama ini Biyanlah orang yang selalu kuceritakan. Bahwa benar kalau kebodohanku ini adalah menyukai Biyan yang saat ini mantan kekasih temanku sendiri. Aku merasa benar-benar malu mengakuinya, apa aku tidak bisa menemukan orang lain? Dan kenapa pada akhirnya aku harus jujur pada Biyan?



to be continue....


Writer : Hanabi Dewi

Second Letter 8. Keputusan Yang Sulit



8. Keputusan Yang Sulit


Aku memang sudah lama menyimpan perasaan terhadap Biyan, di dalam benakku Biyan lebih dari sempurna. Tapi entah kenapa aku sama sekali tidak ada perasaan ingin mendekatinya waktu itu, bahkan sampai saat ini mengungkapkan perasaanku yang sebenarnya tidaklah mudah. Melelahkan memang menyimpan perasaan yang sebesar ini bertahun-tahun, memang dulu terasa mudah karena aku dan Biyan tidak saling mengenal, tapi sekarang ini amat sangat menyiksa.

Kejadian dengan Erik benar-benar seperti tamparan keras untukku, seolah-olah hatiku menjerit untuk melakukannya, memberitahu Biyan sekarang tentang apa yang ku simpan untuknya. Berkali-kali aku ingin menyampaikan padanya tapi pikiran buruk yang datang selalu menghalangi tekadku, ini seperti mimpi buruk bagaimana jika setelah Biyan tahu kebenarannya dia malah akan menjauh dan bahkan untuk bermain game saja tidak bisa?

Banyak hal yang ku lakukan untuk bisa dekat dengannya, meskipun tidak secara langsung itu sudah cukup, aku juga tidak benar-benar punya keberanian ekstra untuk bisa dekat dengannya. Lalu untuk apa aku harus susah payah menjelaskan apa yang kurasakan ini, Biyan mau menjadi teman yang mendengarkan ceritaku saja sudah sangat luar biasa, jadi tidak perlukan untuk aku bicara padanya bahwa aku menyukainya?

Beberapa hari ini aku benar-benar dilema, aku sama sekali tidak bisa berfikir dan saat meminta saran dengan teman hanya memperburuk keadaan, apa yang harus kulakukan? Aku benar-benar tersiksa dengan ini semua, bahkan aku sudah tidak sempat lagi memikirkan Erik dan segala keluh kesahnya. Hal ini adalah apa yang aku takutkan selama ini, alasan yang membuatku memilih untuk sendiri selama 3 tahun, bahkan ketika semua ini belum di mulai aku sudah sangat menderita.

Hari itu aku putuskan untuk melupakan Biyan, melupakan perasaan yang berlebihan selama beberapa hari ini, aku ingin mencoba agar bisa bersikap biasa seperti sebelumnya. Bohong kalau aku tidak menyukainya lagi, tapi paling tidak aku bisa melupakan perasaan yang meluap-luap ini. Saat itu sudah pagi, aku dan Biyan masih bercerita banyak hal di telepon, akhirnya aku cerita bahwa aku akan melupakan seseorang yang aku suka, sebelumnya aku sudah pernah menceritakan pada Biyan bahwa aku sedang menyukai seseorang yang sempat membuatnya curiga kalau orang yang kumaksud "dia" adalah dirinya sendiri.

Respon Biyan sama sekali tidak seperti biasanya, dia seperti tidak memperhatikan ceritaku saat aku bilang aku tersiksa dan ingin melupakan perasaanku, saat aku menanyakan pendapatnya Biyan hanya menjawab, "Jalani aja apa yang perasaan lu yakini, gua juga gak bisa komen apa-apa.". Sejujurnya aku tidak peduli Biyan menyadarinya atau tidak, atau apa yang sedang Biyan pikirkan saat itu, aku hanya merasa tidak bisa lagi menahan semua perasaan ini dan ingin melupakannya.

Setelahnya aku mencoba seperti biasa, meskipun tidak ada yang berubah antara aku dan Biyan, masih sama seperti biasa, cerita hal yang sama sekali tidak penting sepanjang malam. Kemudian aku mengatakan ,"Siapa tau gua bisa dapet jodoh kalo keterima kerja nanti, ya kan?"
Tak ada jawaban dari Biyan, jadi aku menggodanya, "Ah, gak deh gua maunya lu aja Biy."
"Aamin." Biyan menjawab, sontak saja jawaban Biyan membuat jantungku berdebar.
Lalu aku bertanya "Maksud lu apaan, pake di aminin segala, hahaha."
"Ya, kita kan gak tau gimana kedepannya nanti, kalo gua jadi jodoh lu ya gua aminin." Jawaban Biyan ini sama sekali tidak terduga, bahkan aku terdiam sejenak memikirkan candaan apa yang harus aku lontarkan agar Biyan tidak tahu kalau tubuhku sebenarnya gemetar mendengar jawabannya.

Sejujurnya kata-kata Biyan benar membuatku jadi tersenyum, tapi bukan berarti aku melupakan mimpi buruk yang selalu menghantuiku, aku masih belum paham perasaan apa ini, yang aku tahu hanya aku menyukai Biyan, tapi sampai sejauh mana? Sampai tahap apa perasaan ini bahkan membuat hatiku tidak bisa menerima orang lain. Aku yakin aku belum mencintainya. jadi sebaiknya lupakan segera sebelum semuanya menjadi semakin dalam.

Tapi malam itu, semua mimpi buruk yang selama ini aku takutkan hilang seperti tidak pernah terjadi, aku tidak tahu apa yang salah, seakan-akan Biyan memaksaku untuk mengakuinya, Biyan mendesakku untuk mengatakan sejujurnya tanpa perlu ada yang ditutupi lagi. Aku tidak mau mengatakannya, sudah berkali-kali aku bilang pada Biyan bahwa itu bukan hal yang perlu dibicarakan, tapi Biyan bersih keras mengatakan bahwa lebih baik aku jujur dari pada harus berbohong.



to be continue...



Writer : Hanabi Dewi